DPP SPI gelar diskusi petani perempuan

JAKARTA. Gelombang industrialisasi, ekspansi ekonomi dan otoritarian negara  mendorong berlakunya sistem politik yang melahirkan kekerasan dan kemiskinan terhadap perempuan.

Hal tersebut mencuat dalam diskusi bulanan yang diadakan Departemen Petani Perempuan Serikat Petani Indonesi (SPI), di kantor DPP SPI (jumat/03/03). Diskusi yang mengambil tema Peringatan hari perempuan dan relevansinya dengan perjuangan perempuan saat ini, bertepatan dengan hari perempuan internasional yang jatuh pada tanggal 8 Maret.

Hadir sebagai narasumber dalam diskusi tersebut Risma Umar dari Solidaritas Perempuan dan staff BPP SPI.

Menurut Risma Umar isu perjuangan perempuan bukan merupakan hal baru di dunia ini. Pada awalanya perjuangan perempuan di lakukan oleh perempuan rumah tangga biasa yang menuntut hak-haknya baik secara politik, ekonomi, dan sosial budaya.

Perjuangan panjang perempuan tersebut membuahkan hasil, PBB mengakui tanggal 8 Maret sebagai hari perempuan internasional. Masih menurut Risma Umar, hari perempuan ini kita jadikan sebagai momentum untuk merefleksikan bagaimana subordinasi, penindasan, kemiskinan dan kekerasan masih dialami perempuan di berbagai belahan dunia.

“Peran petani perempuan dalam proses  mengolah benih di pertanian, sudah digantikan oleh perusahaan besar dengan alasan pemerintah untuk eningkatkan sektor ekonomi negara. Padahal hal tersebut telah meminggirkan peran perempuan dan mengurangi kontrol perempuan terhadap pengelolaan dan produksi pertanian mereka”, tambah Wilda Tarigan, Ketua Departemen Petani Perempuan SPI.

ARTIKEL TERKAIT
Hentikan Kriminalisasi dan Perampasan Tanah Petani, Wujudkan...
Hari Pangan Sedunia 2014: Menempatkan Kembali Pertanian Keluarga Sebagai Kekuatan Utama dalam Penegakan Kedaulatan Pangan Hari Pangan Sedunia 2014: Menempatkan Kembali Pertanian Kelu...
Forum Nasional Petani dan Nelayan Indonesia 2014 Forum Nasional Petani dan Nelayan Indonesia 2014
Aksi Tolak APEC dan WTO di Kementerian Keuangan Aksi Tolak APEC dan WTO di Kementerian Keuangan
BERIKAN KOMENTAR ...

INFO TERBARU