PBB Pasang Badan untuk Pertanian “Cerdas” Iklim (Climate Smart Agriculture)

La Via Campesina 2014

Sejarah menganugrahkan dirinya sendiri berupa tragedi dan lelucon;

Kami – Sebagai perempuan, laki-laki, petani, keluarga petani rakyat, migran, pekerja pedesaan, adat, dan pemuda La Via Campesina mengecam Climate Smart Agriculture yang diberikan PBB kepada kita sebagai solusi untuk perubahan iklim dan sebagai mekanisme untuk pembangunan berkelanjutan.

Bagi kami, sudah jelas bahwa dibawah kepura-puraan dalam menangani kemiskinan yang tiada  surut di pedesaan dan dampak perubahan iklim, proyek climate smart agriculture tidak ada yang baru. Sebaliknya, ini merupakan kelanjutan dari proyek pertama dimulai dengan revolusi hijau di tahun 1940-an dan terus berlanjut sampai 70-an dan 80-an oleh proyek-proyek penanggulangan kemiskinan bank dunia dan kepentingan perusahaan yang terlibat didalamnya. Proyek-proyek ini, seperti apa yang disebut revolusi hijau, menghancurkan  banyak ekonomi petani, khususnya di belahan dunia bagian Selatan, sampai-sampai banyak negara, seperti Méksiko misalnya, yang mandiri dalam produksi pangan, menjadi tergantung pada belahan bagian utara untuk memberi makan populasi mereka dalam beberapa dekade singkat.

Hasil proyek ini yang didikte oleh kebutuhan modal industri untuk ekspansi bisnis mereka adalah suatu pencaplokan produsen dan produksi pertanian tradisional, serta infiltrasi mereka untuk menerapkan pertanian industrial dan rezim pangan pada saat ini. Sebuah rezim yang didasarkan pada peningkatan penggunaan bahan kimia beracun, tergantung pada input bahan bakar fosil dan teknologi, peningkatan eksploitasi pekerja pertanian dan pedesaan, namun menyebebkan hilangnya keanekaragaman hayati; suatu sistem pangan yang kini di bawah kendali perusahaan dan petani industri besar yang sejatinya adalah penerima manfaat utama dari proyek ini. Hasilnya kemudian adalah hilangnya kedaulatan pangan, mengubah seluruh negara yang dulunya eksportir pangan netto menjadi importir pangan netto. Negera-negara tersebut tidak banyak memproduksi pangan, namun sebagai gantinya, mereka memproduksi tanaman komoditas sebagaai bahan baku industri pangan, bahan bakar, produk fabrikan untuk dijual, dan untuk spekulasi di pasar keuangan dunia.

Hari ini, beberapa aktor yang sama dari proyek-proyek sebelumnya, seperti bank dunia, adalah kekuatan di balik pengenaan pertanian cerdas iklim sebagai solusi untuk perubahan iklim dan meningkatkan pendapatan masyarakat miskin pedesaan dengan tetap menggunakan tesis yang sama dan yang terbukti gagal bahwa untuk meningkatkan pendapatan seseorang harus meningkatkan produktivitas. Hal ini jelas bahwa tujuannya adalah untuk menciptakan pasar untuk revolusi hijau sebagai solusi untuk perubahan iklim, kemiskinan dan sebagai proposal untuk pembangunan berkelanjutan di daerah pedesaan.

Kami mengidentifikasi ini sebagai bagian dari proses dari projek penyesuaian  struktural ‘ hijau; yang lebih besar yang dibutuhkan oleh sebuah sistem ekonomi dan elit politik di dalam era krisis atau masa sulit, karena mereka telah kehabisan tempat-tempat lain untuk investasi keuangan spekulatif besar dan sekarang melihat pertanian dan lahan pertanian sebagai lahan baru .

Pertanian cerdas iklim dimulai dengan penipuan dengan tidak membuat perbedaan antara efek negatif dari pertanian industri dan sebuah solusi nyata yang ditawarkan oleh pertanian petani berkelanjutan tradisional yang telah memberikan kontribusi untuk mengentaskan kemiskinan, kelaparan dan remediasi perubahan iklim. Sebaliknya, pertanian cerdas iklim menyamakan dan sama-sama menyalahkan segala bentuk model produksi pertanian terkait dengan dampak negatif yang sebenarnya hanya disebabkan oleh pertanian dan produksi pangan industrial, dan gagal untuk mengenali dan menerima perbedaan antara “agri-budaya” dan metode produksi pertanian. Kegiatan pertanian yang paling berkontribusi terhadap emisi gas rumah kaca adalah pertanian industrial, bukan pertanian berkelanjutan rakyat.

Pertanian cerdas iklim akan menuntut adalanya konsolidasi tanah lebih lanjut, mendorong para petani dan keluarga menuju proyek bank dunia, organisasi pangan dan pertanian (FAO) dan lembaga-lembaga lainnya, menciptakan ketergantungan pada apa yang disebut teknologi baru melalui paket lengkap mereka yang mencakup resep dari ” varietas pintar iklim ” (climate smart variety), input pertanian dan kredit, dengan mengabaikan teknik pertanian adaptif  yang dilakukan secara tradisional dan benar, dan pemuliaan varietas benih yang dipraktekkan oleh petani. Ketergantungan pada bank dunia melalui metode produksi dan varietas benih rekayasa genetika hanya akan meningkatkan kerentanan petani dan produsen skala kecil, karena paket tersebut tidak akan memungkinkan mereka untuk beradaptasi dengan perubahan iklim, tidak pula mereka dapat meningkatkan pendapatan mereka, dan hanya akan menghasilkan mendorong mereka lebih jauh ke dalam utang dan meningkatkan ketergantungan. Sebagai revolusi hijau berarti pengenaan pupuk sintetis dan pestisida sebagai persyaratan untuk mengakses pinjaman dan bantuan teknis, sekarang adalah diberlakukannya transgenik dan bioteknologi untuk persyaratan yang sama, dan semua di bawah nama produktivitas.

Ide peningkatan produktivitas pertanian secara berkelanjutan, atau apa yang sekarang disebut “intensifikasi berkelanjutan”, adalah palsu. Bahkan lebih dari itu, bila kita menganggap bahwa meningkatkan hasil per hektar melalui intensifikasi produksi hanya meningkatkan pendapatan bagi perusahaan, spekulan pasar keuangan, dan petani pemilikan tanah besar. Jadi yang disebut “intensifikasi berkelanjutan” tidak benar-benar tentang peningkatan hasil per hektar, itu lebih tentang green-washing skala besar produksi industri berikut pepatah lama “mendapatkan besar atau keluar”. Semakin, para petani dan rakyat keluarga harus memproduksi tanaman untuk pasar komoditas, bukan untuk sistem pangan lokal dan regional. Mereka memproduksi untuk perusahaan yang memproduksi makanan olahan yang tidak sehat, bahan bakar dan persediaan untuk membuat produk lain seperti bertani – daging dan obat-obatan. Petani dan keluarga petani skala kecil akan memiliki pilihan selain terus menerima tugas memberi makan tak terpuaskan kapitalis mesin produksi makanan dan kegiatan spekulatif di pasar keuangan.

Intensifikasi produksi ini juga merupakan upaya untuk mengurangi biaya tenaga kerja, yang berarti kondisi kerja merendahkan lanjut, dan gaji rendah bagi para pekerja migran. Sebagian besar petani dan pengusaha kecil akan disingkirkan karena tidak ada tempat bagi mereka di industri pertanian kecuali petani tak bertanah dan sebagai salah satu dari jutaan migran yang berusaha mencoba peruntungan sebagai buruh berupah rendah di kota-kota dan pedesaan.

Pada akhirnya, pertanian cerdas iklim mencoba untuk menutup-nutupi dan menyembunyikan kebutuhan untuk pertanian asli dan reformasi tanah. Hal ini juga menyembunyikan, dan terletak sekitar, masalah kelangkaan tanah dan sumber daya alam. Tanah dan sumber daya alam hanya langka untuk petani dan petani kecil memegang. Kemiskinan ada sebagai akibat dari kurangnya akses terhadap lahan, kepemilikan lahan dan penggunaan, perlakuan yang tidak adil dan upah pekerja dan eksploitasi tak henti-hentinya kerja mereka dalam rangka memenuhi kebutuhan kapitalisme, yang semuanya membentuk kegilaan yang kita hadapi hari ini.

Selain itu, pertanian cerdas iklim, seperti Pengurangan Emisi Deforestasi dan pada Degradasi Hutan (REDD), akan memperluas pasar karbon dan penggunaannya untuk spekulasi keuangan. Kemungkinan keuntungan besar dengan investasi dalam kredit karbon yang dihasilkan dari lahan pertanian yang terlibat dalam proyek-proyek pertanian cerdas iklim akan meningkatkan spekulasi di pasar karbon, yang mengarah ke lebih lanjut “perampasan tanah karbon” oleh investor dan produsen skala besar, dan pengungsian petani dan petani kecil, seperti REDD menggantikan masyarakat adat.

Dalam kerangka pertanian cerdas iklim ini, memang ada sedikit harapan mengurangi dan menghilangkan gas rumah kaca, mencoba untuk memecahkan kerawanan pangan atau pembangunan ekonomi dan sosial pedesaan yang signifikan. Namun masalah kemiskinan, kerawanan pangan dan perubahan iklim bukanlah bentuk dari kegagalan pasar, tetapi lebih merupakan kelemahan struktural yang akan bertahan dan memburuk dengan pelaksanaannya.

Kita perlu perubahan sistemik SEKARANG!

Hari ini, sama seperti di masa lalu, kami siap untuk melawan solusi palsu kapitalis “ekonomi hijau” dan untuk solusi nyata untuk perubahan iklim dan kemiskinan, melalui tuntutan kami untuk iklim dan keadilan lingkungan.

Kami terus mengusulkan dan mempraktekkan mana pun kita bisa produksi agroekologi dan pembangunan kedaulatan pangan rakyat. Kami sadar melakukan hal ini sebagai ruang lain untuk membawa perubahan struktural yang kita benar-benar perlu berurusan dengan isu-isu kemiskinan, perubahan iklim dan ketidakmampuan masyarakat ‘untuk makan sendiri.

Kami menyerukan kepada semua gerakan sosial berkumpul di New York untuk mengecam pertanian cerdas iklim sebagai solusi palsu, menentang peluncuran Global Alliance for Climate-Smart Pertanian oleh Sekretaris Jenderal PBB Ban Ki-moon di KTT Iklim PBB di New York City pada tanggal 23 September 2014 saat ini, dan

Bergabunglah dengan kami dalam perjuangan untuk kedaulatan pangan, dan untuk model pertanian dan produksi pangan yang berbeda – yakni Agro ekologi berbasis keluarga petani – yang  akan memberikan juga hanya ekonomi menjadi petani skala kecil dan masyarakat mereka sambil menghasilkan makanan sehat yang cukup untuk memenuhi kebutuhan gizi masyarakat dan jaminan akses makanan untuk semua orang. Setiap metode produksi dan konsumsi, untuk benar-benar berkelanjutan, harus memperkaya dan melindungi Ibu Pertiwi

Tidak untuk Climate Smart Agriculture. Ya untuk land reform, pembaruan agraria dan kedaulatan pangan. Globalkan harapan dan perjuangan.

 

Sumber: http://viacampesina.org/en/index.php/main-issues-mainmenu-27/sustainable-peasants-agriculture-mainmenu-42/1670-un-masking-climate-smart-agriculture

ARTIKEL TERKAIT
Peringatan Hari HAM 10 Desember: Kebijakan Pemerintah Terus Pinggirkan Petani Peringatan Hari HAM 10 Desember: Kebijakan Pemerintah Terus ...
Petani SPI konsisten kembangkan pertanian berkelanjutan
Aksi menuntut tanggung jawab penurunan emisi di kedubes Amer...
Surga Kopi di Lereng Gunung Kaba
BERIKAN KOMENTAR ...

INFO TERBARU