Jardin du Chorrotons, Koperasi Gaya Baru ala Swiss

SWISS. Di sela-sela aktivitas mengusung hak asasi petani di tengah sidang ke-16 Dewan HAM Perserikatan Bangsa-Bangsa, Serikat Petani Indonesia berkesempatan mengunjungi koperasi milik Uniterre, organisasi petani anggota La Via Campesina di Swiss (12/03). Berikut ini petikannya, diceritakan oleh Mohammed Ikhwan:

Tanah seluas dua setengah hektar itu sepi, hanya ada selada-selada kecil dan beberapa tanaman herbal. Karena masih transisi dari musim dingin ke musim semi, aktivitas di koperasi Jardin du Chorroton pun  masih lengang.

“Ini bukan tanah milik petani dan konsumen di sini,” ujar Irene (29) enteng. “Empat tahun lalu, kami mengambilnya karena ditelantarkan,” kata dia lagi. Alkisah, tanah ini dulunya ditanami ala pertanian konvensional lengkap dengan pupuk dan racun kimia. “Pertanian di sebelah pun masih konvensional, ini (menunjuk batas tanah antara kedua lahan) adalah perbedaan antara kematian dan kehidupan.”

Tanah pertanian di sebelah Jardin du Chorroton dimiliki pekerja imigran dari Portugal. Berbeda dari tanah yang dikelola Irene, tanahnya kelihatan sangat kering dan gersang.

Ada 140 keluarga yang menjadi anggota koperasi ini. Pada tahun 2007, mereka sepakat membuat koperasi dengan petani yang bekerja di lahan tersebut dengan model Pertanian yang didukung konsumen (Consumer Supported Agriculture).

Uniknya dari sistem ini adalah konsumen membayar di muka sebesar 1.400 Franc Swiss (sekitar Rp 13,2 juta) per tahun. Semua itu untuk produk yang disetujui antara anggota koperasi untuk ditanam di tanah tersebut. Dengan sistem ini, petani yang bekerja—sekitar enam orang, Irene salah satunya—mendapatkan kepastian gaji per bulan.

Produk pangan yang dihasilkan resikonya ditanggung bersama: Jika produksi berlimpah, konsumen mendapat banyak. Jika produksi susut seperti musim dingin, konsumen juga mendapat sedikit. Seluruh produk dikemas dalam keranjang dan didistribusikan koperasi dalam setiap minggu ke titik-titik pengambilan (drop points) di kota Jenewa. Konsumen secara mandiri mengambil keranjang bagian mereka. Oh, sebagai tambahan, konsumen juga diwajibkan bekerja di atas lahan selama 16 jam per tahun.

“Perlu konsumen yang tercerahkan untuk menjadi bagian sistem ini,” ujar Irene.

Dia juga menyatakan saat ini banyak keluarga di Jenewa yang ingin menjadi bagian koperasi gaya baru ini. Namun untuk kendali mutu dan keterbatasan produksi di tanah sempit tersebut, mereka dengan terpaksa menolak. Sebagai informasi, saat ini ada puluhan koperasi dengan adopsi Consumer Supported Agriculture di Swiss.

Jangan anda bandingkan cara kita mengolah pertanian dengan mereka. Di Jardin du Chorroton, hampir seluruh tata kelola sudah termekanisasi.

Mereka punya hampir sepuluh green house dengan konstruksi yang cukup baik, lengkap dengan sistem irigasi. Mereka punya bermacam alat mulai dari traktor tangan hingga traktor besar, mesin-mesin untuk membajak, menggemburkan tanah, menggaris bedeng untuk penanaman benih, dan sebagainya. Karena bertani dengan sistem pertanian berkelanjutan, proses mengangkat kompos (dan juga proses limbah) juga cukup termekanisasi.

“Salah satu teman saya yang bekerja di sini agak tergila-gila dengan mesin,” kata Irene sambil terkekeh.

Salah satu budaya tradisional yang mereka pertahankan adalah kereta yang ditarik kuda. Mereka punya beberapa ekor kuda yang mereka pelihara untuk bekerja di lahan. Mereka bisa membajak, mengangkat hasil pertanian, bahkan untuk demonstrasi. Dari situ pula nama Chorroton (kereta kuda) berasal.

Siang itu tampak satu orang konsumen sedang memetik daun saige (sejenis tanaman herbal) dan bekerja di sebidang tanah. Biasanya di akhir minggu, para konsumen mengajak keluarga mereka, terutama anak-anak untuk belajar dan bermain di Jardin du Chorroton.

Pola koperasi produksi dan konsumsi pangan seperti ini memang sedang berkembang di seluruh dunia. Jika kita lihat selain Swiss, Jepang, Amerika Serikat dan Spanyol adalah beberapa negara dimana Community Supported Agriculture sedang naik daun. Jika dirata-rata, harga yang didapat tak berbeda jauh dengan pasar konvensional. Nilai lebihnya adalah penekanan pada produk lokal, konsumen tahu kendali mutu, dan pendeknya rantai dagang. Di sisi petani, disamping harga yang terjamin mereka juga meraih pendapatan yang cukup dari sistem tersebut. Petani juga aman dari resiko gagal panen atau turun-naiknya harga.

Dengan sistem yang bagus seperti ini tentu pertanyaan yang muncul adalah: Bisakah sistem seperti ini kita kembangkan di organisasi kita? Dan di Indonesia secara luas? Kami tunggu pendapat anda!

 

Keterangan tambahan:

Nama KoperasiJardin du Chorroton

Anggota koperasi: 140 keluarga

Jumlah petani: 6 orang

Luas tanah: 2,5 hektar

Lokasi: Ziplo, Jenewa, Swiss

Prinsip koperasi: Kecintaan terhadap produk pangan lokal, menciptakan sistem yang adil antara konsumen dan produsen. Consumer Supported Agriculture

Produksi: Sayur-sayuran (tergantung musim), tanaman herbal, buah-buahan kecil (tergantung musim), roti, selai, minuman tradisional

Sifat pendanaan: Mandiri (diawali dari konsumen) dengan simpanan pokok. Tidak ada support dari pihak luar

Pembayaran produksi: 1,400 CHF (Rp 13,2 juta per tahun) per keluarga. Pembayaran di muka

Distribusi produksi: Keranjang makanan, per minggu. Tidak ada yang dijual ke luar anggota koperasi

Sistem pertanian: Berkelanjutan, tanpa agrokimia

Kendali mutu: Kontrak antara anggota koperasi dan pekerja, dengan spesifikasi jenis tanaman yang diproduksi, kuantitas minimum dan mutu yang disetujui kedua belah pihak. Kontrak tidak boleh dilanggar, bagian dari sistem koperasi

Kewajiban anggota: Bekerja di lahan 16 jam per tahun. Kampanye (memberitahukan teman atau keluarga)